Berita Musik di Dunia Saat Ini – Rokmusik

Rokmusik.com Situs Kumpulan Berita Musik di Dunia Saat Ini

Month: August 2022

Olivia Newton-John, Penyanyi Pop dan Bintang ‘Grease’

Olivia Newton-John, Penyanyi Pop dan Bintang ‘Grease’ – Dia mengumpulkan No 1 hits, album chart-topping dan empat catatan yang terjual lebih dari dua juta kopi masing-masing. Lebih dari segalanya, dia menyenangkan, bahkan dicintai.

Olivia Newton-John, Penyanyi Pop dan Bintang 'Grease'

Olivia Newton-John, yang menyanyikan beberapa hits terbesar tahun 1970-an dan 80-an sambil membentuk kembali citranya sebagai gadis perawan di sebelah menjadi vixen berpakaian spandex sebuah transformasi yang tercermin dalam miniatur oleh perannya yang utama dalam “Grease,” satu salah satu film musikal paling populer pada masanya meninggal pada hari Senin di peternakannya di California Selatan. Dia berusia 73 tahun.

Kematian tersebut diumumkan oleh suaminya, John Easterling, yang tidak memberikan penyebab spesifik dalam pernyataannya, meskipun dia mengutip diagnosis kanker payudara yang dia jalani sejak 1992. Pada 2017, dia mengumumkan bahwa kanker telah kembali dan menyebar.

Selama bertahun-tahun dia adalah seorang advokat terkemuka untuk penelitian kanker, memulai sebuah yayasan atas namanya untuk mendukungnya dan membuka pusat penelitian dan kesehatan di metropolitan Melbourne, Australia. Lahir di Inggris, ia dibesarkan di Australia.

Nn. Newton-John mengumpulkan hit No. 1, album yang menduduki puncak tangga lagu, dan empat rekaman yang masing-masing terjual lebih dari dua juta kopi. Lebih dari segalanya, dia menyenangkan, bahkan dicintai.

Pada fase awal karirnya, Ms. Newton-John memikat pendengar dengan suara tinggi, luwes, getaran hangat yang dipasangkan dengan ramah dengan jenis pop tengah jalan yang, pada pertengahan 1970-an, sering lulus untuk musik country.

Penampilannya di tangga lagu membuat kekaburan itu menjadi jelas. Dia mencetak tujuh hit Top 10 di tangga lagu country Billboard, dua di antaranya menjadi hit No. 1 secara keseluruhan berturut-turut pada tahun 1974 dan ’75.

Pertama datang “I Jujur Mencintaimu,” sebuah pernyataan sungguh-sungguh ditulis bersama oleh Peter Allen dan Jeff Barry, diikuti oleh “Apakah Anda Tidak Pernah Mellow,” bulu dari sebuah lagu yang ditulis oleh produser dari banyak album terbesarnya, John Farrar.

“I Honest Love You” juga memenangkan dua dari empat Grammy penyanyi itu, untuk rekor tahun ini dan penampilan vokal pop wanita terbaik.

Kombinasi musik lembut yang konsisten dari Ms. Newton-John dia tidak pernah menjadi favorit para kritikus dan citra yang indah namun bersih membuat banyak penulis membandingkannya dengan para ahli pirang sebelumnya seperti Doris Day dan Sandra Dee.

“Tidak bersalah, saya tidak,” kata Ms. Newton-John kepada Rolling Stone pada tahun 1978. “Orang-orang sepertinya masih melihat saya sebagai gadis tetangga. Doris Day memiliki empat suami,” katanya, namun dia masih dipandang sebagai “perawan.”

Sebuah entri ke film pada tahun 1978 bertujuan untuk menempatkan citra murni penyanyi di belakangnya, dimulai dengan “Grease.” Karakternya, Sandy, berubah dari seorang gadis berponi kuncir yang jatuh cinta dengan anak nakal John Travolta, Danny, menjadi gadis nakal yang suka permen karet.

“Grease” menjadi salah satu film musikal terlaris yang pernah ada, bahkan mengalahkan “The Sound of Music.” Soundtracknya adalah album terlaris kedua tahun ini, hanya dikalahkan oleh soundtrack untuk “Saturday Night Fever”, yang juga dibintangi oleh Mr. Travolta.

Soundtrack “Grease” menelurkan dua hits No. 1, termasuk lagu “You’re the One That I Want” yang penuh semangat, yang dinyanyikan oleh lawan mainnya. Doo-wop romp “Summer Nights,” yang juga mereka nyanyikan, mencapai No. 5.

Olivia Newton-John, Penyanyi Pop dan Bintang 'Grease'

(Single No. 1 lainnya dari soundtrack “Grease” adalah lagu utama, dinyanyikan oleh Frankie Valli.) Balada Ms. Newton- John bernyanyi sendirian, “Hopelessly Devoted to You,” mendapatkan nominasi Oscar tunggal film itu, untuk lagu terbaik.

Menerapkan evolusi karakter “Grease” untuk karir menyanyinya, Ms. Newton-John memberi judul album berikutnya “Totally Hot,” dan menampilkan dirinya di sampul kulit bahu-ke-kaki. Album, dirilis pada akhir tahun 1978, meraih platinum, menghasilkan lagu berorientasi rock “A Little More Love” dengan baris, “Where did my innocence go?”

Judith Durham, Penyanyi ‘Georgy Girl’ dan Hits Lainnya

Judith Durham, Penyanyi ‘Georgy Girl’ dan Hits Lainnya – Sebagai penyanyi soprano yang terlatih secara klasik, ia menjadi bintang pop yang menduduki puncak tangga lagu pada tahun 1960-an dengan kuartet Australia, the Seekers.

Judith Durham, vokalis utama dari band folk-pop Australia tahun 1960-an The Seekers, yang suara soprannya berkilauan dan citranya yang sehat mendorong singel seperti “Georgy Girl” dan “I’ll Never Find Another You” ke puncak tangga lagu pop, meninggal pada hari Jumat di Melbourne. Dia berusia 79 tahun.

Judith Durham, Penyanyi 'Georgy Girl' dan Hits Lainnya

Kematiannya, di rumah sakit, disebabkan oleh bronkiektasis, penyakit paru-paru yang telah ia perjuangkan sejak kecil, menurut sebuah posting dari Universal Music Australia dan label rekaman Musicoast di halaman Facebook Seekers.

Sebuah kuartet yang dipengaruhi folk cerah yang citra wajah segar dan lagu-lagu pop effervescent berdiri sangat kontras dengan hiruk-pikuk libidinal rock tahun 1960-an, Seekers menjual sekitar 50 juta single dan album di seluruh dunia. Mereka menjadi grup pop Australia pertama yang mencapai kesuksesan global, membuka jalan bagi grup musik lain yang berbasis di Australia, seperti Bee Gees dan Olivia Newton-John.

“Judith Durham menyuarakan untaian baru identitas kami dan membantu merintis jalan bagi generasi baru seniman Australia,” tulis Perdana Menteri Anthony Albanese di Twitter.

Ms Durham adalah seorang vokalis klasik terlatih yang karyanya dikagumi oleh penyanyi lain. Elton John, yang lagunya “Skyline Pigeon” yang direkam Ms. Durham pada tahun 1971, pernah berkata bahwa dia memiliki “suara paling murni dalam musik populer.”

Judith Mavis Cock lahir pada 3 Juli 1943, di Essendon, Australia, dari pasangan William Cock, seorang penerbang dalam Perang Dunia II, dan Hazel (Durham) Cock. “Ibuku rupanya berkata aku bisa menyanyikan lagu anak-anak dengan nada yang sempurna ketika aku berusia 2 tahun,” Ms. Durham pernah berkata dalam sebuah wawancara televisi.

Dia bekerja sebagai sekretaris di biro iklan J. Walter Thompson di Melbourne ketika seorang eksekutif akun, Athol Guy, mengundangnya untuk duduk bersama kelompok rakyatnya, yang juga termasuk Keith Potger dan Bruce Woodley, dan yang baru saja kehilangan penyanyinya.

Grup ini merilis album pertamanya, “Introducing the Seekers,” pada tahun 1963, tetapi tidak mencapai kesuksesan besar sampai tahun berikutnya, ketika mereka manggung di kapal laut dan akhirnya tinggal di Inggris tanpa batas waktu.

Itu adalah waktu yang luar biasa untuk tiba di kancah musik Inggris: Band-band seperti The Beatles, Rolling Stones, dan Kinks tampil di hadapan penggemar remaja yang berteriak-teriak saat mereka berguling menuju ketenaran global.

The Seekers jauh dari rock ‘n’ roll yang melanda London. Ms. Durham mengenakan celana pendek yang menyentuh kaki mengenakan gaun malam sepanjang mata kaki dan senyum ceria, didukung oleh tiga rekan band pria berjas rapi.

“Grafik pop mungkin adalah hal terjauh dari pikiran kita,” katanya dalam sebuah wawancara televisi tahun 2001. “Anda hanya tidak mencoba melakukan itu dengan kuartet berbasis rakyat. Semua orang lebih poppy, dan memiliki rambut panjang dan instrumen listrik.”

Judith Durham, Penyanyi 'Georgy Girl' dan Hits Lainnya

Namun, didorong oleh vokal Ms. Durham, grup ini menarik perhatian Tom Springfield saudara penulis lagu Dusty Springfield yang menawari mereka salah satu lagunya, “I’ll Never Find Another You,” untuk direkam.

Dirilis pada tahun 1964, lagu ini mencapai No. 1 di tangga lagu Inggris dan No. 4 di Amerika Serikat. Hit terus datang pada tahun 1965, dengan “A World of Our Own” (No. 3 di Inggris) dan “The Carnival Is Over” (No. 1).

Back to top